Perawatan Bayi Baru Lahir
March 26th, 2013 @ 2:03 PM

IMG_1106[1]

Setelah melewati masa kehamilan 9 bulan, dimana untuk saya masa kehamilan adalah masa-masa terindah, masa penuh makna dan penuh pembelajaran, bagaimana tidak? setelah melewati sulit ditinggal oleh alm anak pertama saya dan sikembar saya diberikan kesempatan untuk hamil lagi. Sungguh karunia yang sangat besar dan luar biasa tak terhingga. Sampai dengan saat ini saya masih takjub dengan KebesaranNya… KebaikanNya.. serta KasihsayangNya untuk saya dan keluarga.

Melewati masa kehamilan yang cukup panjang 40+5 hari Randra lahir, dan berbekal pengalaman saya membulatkan tekad untuk merawat Randra sendiri ya paling engga untuk 3 (tiga) bulan pertama, maklum saya termasuk ibu-ibu kuli yang mencari sebongkah berlian di Jakarta, sayang namanya juga kuliĀ  jatah cuti cukup 3 (tiga) bulan saja hehehe šŸ˜€

Sebagai Ibu baru pasti akan bingung apa dan bagaimana cara merawat bayi baru lahir bukan hanya karena pengetahuan yang terbatas tetapi mitos dan kebiasaan lama “budaya” orang tua yang terkadang malah menjadi batu sandungan yang bukan tidak mungkin akan merugikan bayi-bayi kita.

Nah.. kesempatan kali ini, saya yang minim pengalaman ini ingin sekali berbagi ilmu apa dan bagaimana cara merawat bayi baru lahir, sebagian info ini saya dapatkan dari DSA anak saya Randra, DSA – Bunda dr. Purnamawati yang amat sangat saya kagumi, kenapa? kita baca bersama yukk.. dijamin akan jatuh hati :)

Berikut cara perawatan bayi baru lahir (BBL) dari DSA dr. Purnamawati

1. Tali pusat jangan dibungkus, kalau sudah puput boleh mandi kadang ada bekuan darah itu normal.

(Randra ga mandi sampe tali pusat puput cukup di wash-lap aja

2. Please JANGAN gunakan :

  • Kosmetik bayi (lotion, oil, bedak, minyak telon, sabun, shampo) biarkan kulit bayi beradaftasi dengan lingkungan sekitar secara alami tanpa ada gangguan dari bahan kimia kosmetik bayi (Randra baru pake kosmetik usia 1bln)
  • Sarung tangan & gurita (biarkan bayi mengeksplor apa yang dia sentuh tdk pake sarung tangan untuk melatih indera peraba supaya lebih peka sedari dini. (ini bisa jadi para Eyang khawatir, kukunya kan panjang-panjang nanti dia cakarin mukanya sendiri kan kasian bisa luka-luka, saya? saya potong kukunya Randra dari umur 3 (tiga) hari, pamali? hmm.. kepentok lagi sama mitos ya? kita kembalikan ke pribadi masing-masing)
  • Pampers selama 24jam (Randra pake pampers kalau ke RS saja dirumah siang malam full pake popok kain, tidak pernah iritasi, danĀ  maanfaat pakai popok kain adalah untuk menditeksi apakah bayi cukup minum atau engga, diliat dari frekwensi dia pipis, acuannya BBL usia 1hari miminum pipis 1x , BBL usia 2hari minimum pipis 2x. Capek gonta ganti popok siang malam dan menghabiskan popok 3lusin? ya tidak apa-apa namanya juga buat investasi :)
  • Tidak Pake AC, sebaiknya ventilasinya bagus, kasa nyamuk, jendela dibuka, AC bisa diganti kipas angin. (Randra baru pake ac pada saat usia 1 bulan, AC dengan suhu ruangan dan jam 12malam ac mati dan ganti kipas)

3. Beberapa Kondisi NORMAL pada BBL :

  • Suara grok2, bumpet2, bersin-bukan alergi, pilek/flu
  • Gumoh, cegukan, bab sering (untuk menghindari gumoh setiap habis mimik, disendawakan, cegukan kasih mimik, untuk bab ya dibersihkan donkkk :p)
  • Ruam kulit merah2 bukan alergi ( ini harus jeli merah karena alergi, tidak pake kosmetik bayi bisa memperkecil alergi ini dan Ini yang suka bikin Eyang2 keganjenan pakein kosmetik bayi pake baby cream lah pake ina pake inu hehehe )
  • Ganti kulit (jangan ganjen dipakein babyoil, ga pake oil juga bakal rontok sendiri ko)
  • Mata berair/keluar kotoran – bukan infeksi ini dikarenakan saluran air mata belum terbuka pijat halus disudut mata-hidung
  • Belum pandai latch-on. Sabar ya butuh waktu butuh belajar bukan berarti lidah pendek/tongue tie. (hati-hati sekarang banyakĀ  DSA salah diagnosa)

4. Beberapa recommeded links

  • babycenter.com
  • breastfeeding.com
  • kidshealth
  • cpc (untuk info seputar imunisasi) , dan
  • milissehat.web.id

Tambahan dari cibun:

  • Untuk bersihin pup atau pipis sediakan kapas basah, kapas kering, tissue basah yang non perfume, tissue kering.
  • Kapas basah beli yang kapas kosmetik orang dewasa yg kotak2 tipis ga repot gunting, ini yg penting ga awur2an bulunya ga terbang2 hahaha, cibun lupa merknya apa ya, yang ada angsanya
  • Kapas basahin taro di tupperware atau toples yg ada tutupnya pas bayi pipis atau pup tinggal ambil cepet dan praktis. Sediakan disetiap sudut rumah (tempat bayi ditaro) ga heboh cari kemana2 jadinya :)
  • Kapas kering juga begitu.
  • Pisahin kapas basah untuk bersihin puting dan untuk bersihin pup atau pipis bayi, ngakalinnya bisa pake Tupperware yang beda warna atau tulisin aja ditutupnya. Ditutup ya supaya kapasnya terhindar dari debu dsb.
  • Siapin 2 ember kecil yang ada tutupnya untuk misahin baju bayi yang kering dan basah (basah pup basah pipis) kalau bisa pas pup pas saat itu juga dibersihin supaya kuning bekas pup ga nempel di popok, untuk bersihiin kuning sisa pup cibun cucinya pake sabun wangi, lifeboy atau sabun bayi batangan. Baju yang lain yang ga kena pup cuci pake sabun khusus untuk bayi, deterjen untuk dewasa rawan alergi.
  • Bayi jemur tiap hari bukan hanya untuk mengindari kuning tapi asupan vit D juga perlu diperhatikan.
  • Bayi ajak bunbun setiap pagi jam 6 bawa keluar nongkrong di teras, ajak untuk menghirup udara segar jangan lupa ajak sambil ajak obrol ya, kasih tahu ada pohon apa, ada burung, ada motor, ini akan jadi ritual pagi hehehe.. sedikit gila ngobrol satu arah? engga lah.. kan sudah latihan sedari bayi masih dalam kandungan jadi bukan masalah hehehe
  • Sediain makanan kecil di kamar untuk busui kalau lapar tinggal hap, busui lebih parah makannya daripada bumil (itu cibun seh hahahaha)
  • Seperti kata suamiku, suami harus siap jadi suruhan ya hahahaha.. ay tolong ini… ay tolong itu… nolak? tendang aja hahahaha
  • INI PENTING. Jangan lupa cuci tangan setiap mau pegang bayi, sediakan pembersih tangan disetiap sudut rumah, merk softaman very well recommended atau cuci tangan pake sabun aja sudah cukup
  • Katanya orang tua diuji kesabarannya di 90hari pertama, yang sabar dan iklas ya biar anaknya jadi anak sholeh anak yang sabar anak yang peka terhadap lingkungan sekitar. Pintar, jenius, banyak rezeki itu mah bonus hihihihi
  • Catat setiap perkembangan bayi setiap minggu atau setiap bulan atau setiap dia memperlihatkan perkembangan
  • Senyuman dan tangisan adalah bahasa bayi dalam berinteraksi dengan kita
  • Bedakan tangisan bayi, kerena tidak semua tangisan bayi berarti bahwa bayi kelaparan, ada tangisan kedinginan, tangisan popok basah, tangisan pengen dipeluk.
  • Tutup telinga buka hati dengan segala informasi yang cenderung malah mengintervensi

Kayaknya segitu dulu ya dari cibun…

Happy Parenting!

Love cibun


1 Comment
life
Saya Disini
January 31st, 2013 @ 5:47 PM

yaaaiiii…. kamana wae atuh? hahahahaha…

sapa pula yang nanya yaak? astagfirullah… terakhir nulis (curhat) disini tanggal 13 Februari, 2012… hampir 1tahun #tutupmuka #tepokjidat Randra saja sudah hampir 1 tahun, besok tanggal 1 Februari 2013 pas usia 11bulan :)

Dalam kurun waktu 1 (satu) tahun ini banyak cerita banyak duka banyak suka… ya eyaaaalah… you think? hehehe

mulai dari mana ya? dari lahirnya Mas Randra aja kali ya… biar terukur jalan ceritanya (serius bener mbak) .. karena bukan hal yang tidak mungkin, tulisan hari ini dan tulisan-tulisan yang akan datang bakal membahas tu bocah.. he’s my everything kalau kata orang inggris mah šŸ˜€

baiklah..

Gilandra Pamudya Abadi, bayi laki-laki lahir dengan berat 3.510kgs panjang 50cm tanggal 1 Maret 2012, ppssttt… dia ga mau lahir tanggal 29 Februari 2012 soalnya ulangtahunnya 4 (empat) tahun sekali rugi bandar cwyynt :p

Gilandra Pamudya Abadi berasal dari kata Gilar (bahasa Jawa) = Luas, Randra dari kata Randa (Arabic) = Memberi keharuman, ; kekaguman, Pamudya (Bahasa Jawa) = yang terpilih, Abadi = kekal selama-lamanya; tetap ada sepanjang masa. Ribet ya mak? bangeeddd… mikirnya aja dua hari dua malam :p
jadi kurang lebih Gilandra Pamudya Abadi adalah yang terpilih untuk memberikan keharuman kekaguman sepanjang masa seluas-luasnya. Amiinn YRA.

Gilandra Pamudya Abadi, punya panggilan banyak… kenapa banyak? coba saja… dirumah (keluarga) dipanggil mas Randra, socmedĀ  tsaahhh… ini pasti emaknya neh.. saya panggil dia Adedul, kadang-kadang saya panggil dia Gilar? kenapa Gilar.. menurut saya sexy aja dan ga banyak hurufnya R, kasian sahabat-sahabat saya yang cadel agak kesusahan dengan panggilan Randra, mereka protes dan untunglah ada nama panggilan Gilar dan Adedul. Jadi monggo… mau ada manggil Randra, Adedul atau Gilar silakan asal jangan manggil anak saya dengan panggillan aaghhh.. apaaaa..Ā  gilalondro… tak kemplang koe! :)

Oya…

ini lho Randra yang dimksud, 11 bulan yang lalu

IMG_1106[1]


1 Comment
life
Mengurai cerita.. Berderai air mata – G6PD –
February 3rd, 2012 @ 10:03 AM

Tidak bermaksud berkeluh kesah dengan judul diatas, tapi memang itulah yang sebenar-benarnya terjadi.

Saya, seorang wanita yang pernah kehilangan belahan jiwanya dua kali, terkadang suka dipertemukan dengan situasi dimana saya harus mengurai cerita tentang apa sebab musabab meninggalnya anak pertama dan riwayat keguguran anak kedua saya. Tidak terkecuali ketika saya bertemu juga dengan DSA (dokter spesialis anak) yang dirujuk oleh Obgyn saya jauh-jauh hari, DSA’nya cukup terkenal dan beliau sudah senior oleh karena itu agak sulit mecocokan jadwal prakteknya, dan dapat slot waktunya.

Oya, kondisi saya sekarang ini Alhamdullah sedang mengandung anak ketiga dengan usia kandungan 37minggu sekitar 8 bulanan, iya sudah mendekati hari H, dalam hitungan minggu titipan yang Maha Kuasa yang begitu mahal harganya ini akan mendarat dibumi, kenapa saya bilang mahal? ya karena riwayat saya tadi :)

Anak pertama kami lahir dengan kondisi G6PD’nya rendah (hasil ini diketahui setelah anak kami meninggal) apa seh G6PD ini? konon katanya penyakit ini adalah penyakit keturunan, penyakit bagi orang yang tinggalnya di daerah daratan tinggi dan hanya terjadi di benua afrika. Nah lho? saya kan bukan orang Afrika, saya mah asli tulen orang sunda ieu teh kumaha nya? huehuehue.. Setelah saya bertemu dan konsultasi dengan DSA ini pembendaharaan tentang G6PD saya jadi makin besar, yang kalau tadinya hanya seruas jari sekarang boleh dibilang jempolan lah..

Jadi apa seh G6PD ini?

G6PD adalah akronim dari glucose-6-phosphate dehydrogenase (glukosa-6-fosfat-dehidrogenase). Enzim ini berfungsi mereduksi nicotinamide adenine dinucleotide phosphate (NADP) menjadi NADPH. NADPH berfungsi melindungi sel dari kerusakan oksidatif akibat radikal bebas. Dalam keadaan normal, sel darah merah atau eritrosit tidak dapat menghasilkan NADPH sehingga sel ini lebih rentan terkena kerusakan oksidatif. Dengan demikian, ketidakmampuan tubuh menghasilkan enzim G6PD mengakibatkan sel lebih mudah rusak akibat radikal bebas; termasuk eritrosit yang lebih cepat mengalami penghancuran (hemolisis).

Apa saja gejala yang dapat ditemukan?

Sebagian besar kasus defisiensi G6PD relatif ringan dan tidak bergejala. Gejala baru timbul saat si penderita mengalami sakit dan mengkonsumsi obat-obatan; makan kacang fava (kacang babi); atau setelah menghirup uap kapur barus. Pada penderita defisiensi derajat berat, gejala pun dapat timbul tanpa faktor pencetus.

Adapun gejala yang terjadi timbul akibat hemolisis. Penderita mengeluhkan sakit kepala, pusing, dan sangat kelelahan. Dapat ditemukan riwayat keluarnya urin yang berwarna gelap seperti teh. Dari pemeriksaan fisik dokter dapat menemukan takikardia (denyut nadi cepat), nyeri pada punggung atau abdomen, pembesaran limpa, mata dan kulit tampak kuning (ikterik).

Daftar Obat yang harus dihindari penderita defisiensi G6PD

Obat-obat berikut ini, apabila dikonsumsi dalam dosis berapa saja, dapat menimbulkan hemolisis pada penderita defisiensi G6PD sehingga mutlak harus dihindari.

Contoh:

Antibiotik : Klaramfenikol, Flourokuinolon (ciprofloxacin, levofloxacin, ofloxacin, moxifloxacin), Sulfonamid/sulfa (kontrimosazol, sulfadiazin, sulfapiridin, sulfametoksazol, solfisoksazol, sulfasetamid).

Antimalaria : Primaquine

Mengenai daftar lengkap obat-obatan yang mutlak perlu dihindari, hubungilah dokter Anda.

Daftar Obat yang harus diwaspadai penderita defisiensi G6PD

Obat-obat berikut ini, apabila dikonsumsi dalam dosis terapeutik (dosis lazim), tidak menimbulkan hemolisis pada penderita defisiensi G6PD. Namun pemberian dalam dosis lebih tinggi berpeluang menimbulkan hemolisis, sehingga obat-obat berikut harus diberikan di bawah pengawasan ketat.

Analgesik Antipiretik : Aspirin, Paracetamol, Dipiron (metamizole atau metampiron)

Antibiotik : Sulfa (sulfametoksipiridazole, sulfasilin), Streptomisin, Isonoazid

Antibiotik Oral : Glibenclamide

Antigout : Kolkisin, probenesid

Antihipertensi : Metildopa, hidralazin

Antihistamin : Didenhidramin

Antimalaria : Kina

Vitamin : Vitamin C (asam Akrobat), Vitamin K (menadiol, menadion)

Mengenai daftar lengkap obat-obatan yang perlu dibatasi, hubungilah dokter Anda.

Apakah vitamin aman bagi mereka?

Secara umum dapat dikatakan relatif aman, asalkan tidak melebihi angka anjuran asupan harian. Di Amerika Serikat, batas aman konsumsi vitamin C harian untuk anak berumur 10 tahun adalah 1200 mg dan untuk dewasa adalah 2000 mg. Laporan kasus hemolisis pada penderita defisiensi G6PD yang mengkonsumsi vitamin C pernah ada, namun hemolisis terjadi pada konsumsi dalam dosis melebihi anjuran. Demikian pula dengan vitamin K, dilaporkan hemolisis baru timbul setelah pemberian dosis yang sangat besar. Pernah dilaporkan pula bahwa vitamin E dapat membantu memulihkan hemolisis pada penderita defisiensi G6PD, dengan dosis 400-800 IU per hari; namun pemulihan tidak bersifat total.

Dampak pada kehidupan sehari-hari

Selama hidupnya, penderita defisiensi G6PD wajib membawa daftar obat yang harus dihindari dan harus diwaspadai; ke manapun ia pergi. Hal ini dibutuhkan untuk mengantisipasi kedaruratan, di mana daftar semacam ini dapat menjadi tanda pengenal bagi dokter ataupun paramedis bahwa orang tersebut menderita defisiensi G6PD.

Dampak sosial terpenting dari seorang penderita defisiensi G6PD adalah bahwa penyakit ini dapat diturunkan ke anaknya; meskipun kemungkinan penyakit tidak diturunkan pun tetap ada. Untuk informasi lebih lanjut, Anda dapat berkonsultasi dengan dokter Anda.

Di Amerika Serikat, penderita defisiensi G6PD mendapat perhatian khusus dalam militer, baik angkatan darat, angkatan laut, maupun angkatan udara. Seluruh anggota angkatan darat Amerika Serikat yang diterjunkan ke daerah endemis malaria diwajibkan memasang label bertulisan ā€œG6PD deficient, no primaquineā€.

Glosarium Akut = proses penyakit yang berlangsung cepat/singkat, biasanya kurang dari 2 minggu.

Hemolisis = proses penghancuran sel darah merah (eritrosit)

Hiperbilirubinemia = peningkatan kadar bilirubin dalam darah (bilirubin adalah salah satu zat pigmen yang diproduksi empedu)

Kronis = proses penyakit yang berlangsung perlahan-lahan, biasanya lebih dari 4-6 minggu.

Neonatal/neonatus = bayi baru lahir yang berusia di bawah 28 hari

Semoga bermanfaat šŸ˜‰

Sumber : http://tumbuhsehat.com/index.php?option=com_content&view=article&id=117&Itemid=77


20 Comments
life
Bersyukur dan Berterimakasih
September 6th, 2011 @ 10:30 AM

Seperti biasa di perjalanan menuju kantor saya selalu menyempatkan diri untuk membuka lini masa di lapak sebelah dan entah ada angin apa pagi ini saya merasa sungguh bahagia.. sungguh merasa Tuhan dekan dengan saya… dan saya pun tidak lama menunggu dan kemudian menuaikan perasaan suka cita saya dengan menuliskannya di lapak sebelah, berikut ini adalah kutipannya :

Alhamdulillah ya Allah Engkau sungguh maha pengasih lagi maha penyayang yang tidak henti-hentinya memberikan rahmat nikmat yang begitu indah kepadaku.

Harusnya saya tambahkan memberikan rahmat nikmat yang begitu indah kepadaku dan kepada kami tapi siapa seh yang bisa ngelawan dewa 140 karakter itu hehehe :p

anyways

Kita memang suka lupa akan keberadaan Tuhan, terlebih suka lupa dikala kita sedang senang, sedang bersuka cita, dan cenderung lebih suka ingat pada Tuhan dikala sedang dirundum duka, gundah gulana, mendapati kebingungan, dan ketika sakit… padahal Tuhan bukan hanya tempat mengaduĀ  dan tempat berkeluh kesah, Tuhan maha mendengar.. Tuhan suka kita ajak bicara Tuhan suka ketika kita berbagi kebahagian… Dengan cara apa seh kita bisa berbagi cerita dengan Tuhan?Ā  Kalau menurut hemat saya kita bisa berbagi cerita dengan Tuhan dengan cara bersyukur dan berterimakasih atas semua berkah, rahmat, nikmat bahkan kesedihan dan kesusahan (bila kita anggap kesusahan) dan dengan terus menerus mengagungkanNya, memujiNya dalam dzikir setiap saat dimanapun itu tempatnya tidak terkecuali di toilet (padahal katanya kita tidak boleh melafalkan asma Allah di tempat yang penuh najis tapi pada kenyataannya setelah kitaĀ  selesai buang air suka ga tahan pengen mengucapkan Alhamdulillah)

Bersyukur dan berterimakasih kepada Tuhan tidak harus melalui sholat lima waktu, lagi-lagi itu menurut hemat saya, bersyukur bisa kita lakukan dimana saja setiap saat setiap waktu, setelah makan, setelahĀ  bertemu kangen dengan teman-teman, setelah dapat THR,Ā  setelah dapat bonus dan setelah beli baju/sepatu baruĀ  hehehe :p

Atau bahkan bersyukur bisa kita lakukan dikala kita sedang sakit, sehingga kita tahu sehat itu begitu besar nikmatnya, nikmatnya bisa melihat dengan indah tanpa bantuan kaca mata, nikmatnya bisa bernafas dengan dengan lega, nikmatnya bisa mengunyah makanan tanpa sakit gigi, nikmatnya nelan makanan tanpa lidah sariawan, nikmatnya bisa menggukan 10 jari tangan dengan indah, nikmatnya punya payudara yang bebas kanker, nikmatnya telinga yang bisa mendengar dengan jelas, nikmatnya punya jantung, paru-paru, liver, usus, pencernaan, dan kaki yang sehat yang kuat untuk berjalan tanpa bantuan tongkat… Subhanallah ya Allah.. begitu banyak berkah dan nikmat yang bisa kita syukuri setiap harinya yang terkadang luput dari ingatan… Sungguh Engkau maha memberi maha pengasih dan penyayang…

Yuk.. kitaĀ  sama-sama belajar memaknai setiap langkah hidup kita sehari-hari dengan banyak bersyukur atas kehadriatNya yang tidak bosan-bosannya selalu ada buat kita, dimulai dengan bersyukur terhadap sesuatu yang suka kita anggap kecil seperti nikmatnya ngupil pake jari kelingking :p


3 Comments
life
Mengulang tahun
June 22nd, 2011 @ 11:22 PM

Malam ini tepat jam 21:49 setahun yang lalu bisa dibilang adalah catatan awal hidup saya sebagai wanita, yang diberikan kesempatan untuk merasakan, menjalani dan menikmati bagaimana menjadi wanita yang seutuhnya dengan meregang nyawa melahirkan anak pertama saya. Dengan proses normal lahirlah putra pertama kami dengan berat 3.4kgs dan panjang 51cm yang kemudian kami beri nama Aslan Suryanditedja.

Masih lekat dalam ingatan bagaimana proses melahirkan itu berlangsung, mulai dari keluar flex merah, rasa mulas yang datang dan pergi, pembukaan 1-2-3 yang berjalan sangat alot selama kurang lebih 12 jam dan bagaimana saya menikmati lorong-lorong RS dengan indahnya šŸ˜€ karena menurutĀ  para suster kalau masih pembukaan 1-2-3 si bumil diharuskan banyak jalan agar supaya pembukaannya bertambah dan detik demi detik berlalu selama 12 jam itu pembukaan mulai bertambah dari 3 ke 4 dan sampai akhirnya di pembukaan 5 dimana saat itu si dokter menyarankan untuk memecahkan air ketuban saya dengan alasan agar si bayi tidak keracunan.

Ceeeessssssss.. byuuurrrrrrrr….Ā  kurang lebih seperti itu bunyi ketika ketuban saya dipecahkan dan kontan rasa mulasĀ  yang sering ibu suri kuadrat (ibu saya dan ibu mertua hehe) sering ceritakan itu datang tanpa henti, rasa mulas yang sangat luar biasa, rasa mulas itu menjalar kesuluruh tubuh hingga saya mengeluarkan keringat sebesar jagung *lebay* tapi sungguhĀ  itu yang saya rasakan, seumur hidup saya belum pernah merasakan rasa mulas dan keluar keringat sehebat ini. Dalam pikiran saya saat itu hanya teringat sama Tuhan dan teringat akan dosa-dosa terhadapĀ  ibu saya… Sungguh bisa dibayangkan bagaimana beliau berjuang untuk melahirkan saya, sungguh Luar Biasa :)

Saya meraung kesakitan, rasanya sakitnya sampe ke ubun-ubun, rasa sakitnya seperti pengen nonjok, jambak, nendang orang sebanyak-banyaknya orang hahahahaha…Ā  sangat kesusahan mengatur nafas.. tapi ehm… untungnya saya rajin ikut senam hamil jadi tahu bagaimana cara mengatur dan menghemat nafas.. tapi.. hehehehe… tapi pengetahuan itu kabur bahkan sedikit sirna, rasa sakit mulasnya itu ampooon juragan.. hanya dengan dua hal yang membantu saya untuk tidak lupa mengatur nafas yaitu dengan selalu mengingatNya dan dengan bantuan orang=orang yang ada disekitar saya yang dengan setia dan selalu mengingatkan saya untuk menghemat, mengatur nafas dan tenaga :)

Pembuakaan 10 pun akhirnya datang dan si dokter pun datang, lega sekali rasanya melihat dokter itu tersenyum dan bicara seperti ini : ayookkk bu are you ready??? hahahahahahaha… iya si dokter emang bisa banget mencairkan suasana. rasanya seperti punya kekuatan yang lebih besar lagi :) Bismillahiromanirohim… siap ya bu si dokter melanjutkan…. iya.. tarik nafas yang dalam bu…. dorong… dorong… dorong bu… bagus bu.. ayokk lagi ya bu… tarik nafas yang panjang… dorong yang kuat bu.. dorong.. dorong…. dorong yang kuat bu… ayo sudah kelihatan kepalanya bu.. dorong yang kuat ya bu… huaaaahh…. sungguh sangat menegangkan… tapi dalam pikiran saya saat itu… hanya satu.. saya pasti bisa!!! dan saya bisa… dengan dorongan yang keenam kalinya bayi kami pun lahir.. diletakanlah dia diatas dada saya…. saya menciumnya, saya memeluknya, saya memandangnya, saya perhatikan semuanya, rambutnya, matanya, hidungnya, bibirnya, wajahnya, telinganya, tangannya, badannya, kakinya, jari-jarinya hingga maaf kemaluannya, saya cermati semuanya seraya bersyukur atas nikmatNya, Alhamdulillah ya Allah… indah sekali rasanya…Ā  begitu indah hingga saya bisa melupakan proses lahiran yang kurang lebih harus saya jalanin selama 20 jam itu seketika… rasanya seperti melayang dengan malaikat-malaikat dan Allah begitu dekat dengan saya… begitu indah… Subhanallah…

Sampai saat ini, saya masih sangat bisa merasakan bagaimana moment itu begitu indah, tidak ada keindahan dan kebahagiaan yang sebanding dengan moment melahirkan, mungkin yang bisa mengalahkannya itu dengan naik haji nah.. karena saya belum naik haji jadi melahirkan is the greatest moment in my life.

Terima kasih ya Allah… Sujud sukur kepadaMu… Engkau begitu maha pengasih dan maha penyayang yang begitu percaya telah memberikan kesempatan yang indah itu kepada hamba, hamba kembali sujud didepanMu Ya Allah memohon dengan sangat kepadaMu hanya kepadaMu ijinkanlah hamba untuk bisa menikmati kesempatan itu lagi, dengan ijinMu dan RidhoMu berikanlah kesempatan hamba untuk mengandung dan melahirkan anak lagi… yang terbaikĀ  menurutMu… Amin ya Robbalalamin…

Hai mas….

Selamat ulang tahun mas Aslan.. maafkan bundamu ini, mungkin bunda bukan yang terbaik untukmu sehingga Allah begitu sayang kepadamu dan membawamu kembali ke surga disisiNya.. maafkan bunda dengan segala kukurangan bunda selama ini.. maafkan kekurangan bunda selama bunda mengandungmu, maafkan atas semua dosa-dosa yang telah bunda lakukan ya mas…

I love you more and more mas…

and

I miss you mas Aslan.


1 Comment
life

Previous entries Next Page » Next Page »